25.9 C
Jakarta
Wednesday, 26 January 2022

Awas Self-Gaslighting, Perilaku Remehkan Diri yang Sering Tak Disadari

Jakarta, CNN Indonesia

Pernahkah Anda merasa mengalami suatu hal kemudian beralih meyakinkan diri sendiri kalau Anda hanya bereaksi berlebihan pada situasi tersebut ketika Anda merasa rentan dan tak stabil, maka reaksi ini akan meningkat. Hati-hati self-gaslighting.

Banyak orang yang mengalami hal ini. Bukan cuma merasa gagal tapi juga merasa rendah diri. Bagaimana seseorang membiarkan dirinya merasa bahwa dia yang bersalah dan semua hal yang terjadi tidaklah seburuk itu.

“Di masa lalu, saya menoleransi perilaku yang menyakitkan karena entah bagaimana saya membiarkan diri saya percaya bahwa situasi atau tindakan tidak seburuk itu,” kata Brittany Beringer, seorang penulis astrologi di Bustle yang tinggal di San Diego dikutip dari Huffington Post.

Sama seperti Beringer, Anushree Saxena, konten gaya hidup lepas dan copywriter dan YouTuber, mengatakan bahwa dia melihat dirinya sebagai orang yang gagal – baik dalam kehidupan pribadi maupun profesionalnya. Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa tidak ada yang menyukainya dan bahwa pekerjaan yang dia inginkan berada di atas kemampuannya.

“Penolakan diri adalah bagian dari diri saya,” katanya. “Saya sering merasa seperti penipu serakah yang menginginkan hal-hal yang tidak layak saya dapatkan.”

Sikap seperti ini dikenal sebagai self-gaslighting. Anda mungkin pernah mendengar tentang gaslighting sebelumnya, tetapi dalam konteks seseorang melakukannya kepada orang lain. Self-gaslighting, atau menyangkal dan meragukan emosi dan realitas Anda.

Ciri self-gaslighting

Dua tanda utama yang harus diwaspadai adalah seringnya minimisasi atau penolakan diri dan keraguan diri tentang perasaan, persepsi, dan ingatan Anda.

“Peminimalan dan pembatalan dapat muncul seperti meminimalkan rasa sakit atau pelecehan yang Anda alami atau alami,” kata Brit Barkholtz, seorang terapis klinis di Minnesota yang berspesialisasi dalam trauma.

Dia menjelaskan Anda mungkin berpikir hal-hal seperti, “Saya terlalu sensitif,” atau “Saya dramatis.”

Sejauh keraguan diri, Anda mungkin tidak yakin apa yang sebenarnya terjadi atau siapa yang “salah”.

Barkholtz mengatakan Anda mungkin berpikir hal-hal seperti, “Apakah itu terjadi atau saya hanya mengada-ada atau salah mengingat?” atau “Mungkin ini sebenarnya semua salahku,” atau “Apakah itu benar-benar seburuk itu?”

Katelyn Campbell, seorang psikolog klinis berlisensi di South Carolina, menambahkan beberapa ciri lain adalah kurangnya kepercayaan pada penilaian Anda, mencari jaminan berlebihan dari orang lain untuk menegaskan validitas reaksi Anda, membuat asumsi diri yang pasti dan mengulang interaksi di kepala Anda.

Orang biasanya menyalakan gas sendiri karena orang lain yang melakukannya terlebih dahulu dan memikirkan hal itu di kepala mereka.

“Jika jenis pemikiran seperti itu sering muncul dan secara naluriah untuk Anda, ada kemungkinan Anda telah menginternalisasi beberapa gaslighting dan sekarang mematikan diri sendiri karena kebiasaan,” kata Barkholtz.

Bagaimana mengatasi self gaslighting ini?

“Sebagai seorang psikolog, rekomendasi utama saya adalah agar orang-orang mempertimbangkan terapi untuk mengeksplorasi pesan yang telah mereka internalisasikan tentang diri mereka sendiri,” kata Campbell.

“Memulihkan diri dari self-gaslighting menantang untuk dilakukan sendiri karena kecenderungan untuk mendiskreditkan diri sendiri – rasanya seperti Anda berjuang sendiri di setiap langkah. Seorang terapis dapat membantu Anda menggali lebih dalam dengan aman untuk memulihkan kepercayaan Anda pada diri sendiri.”

(chs)

[Gambas:Video CNN]



Sumber : www.cnnindonesia.com

Related Articles

TERPOPULER